Saya dan Buku

Buku
Pngimg.com

Membaca buku adalah kegiatan yang sudah saya gemari sejak berusia 5 tahun. 

Meski demikian,  saya tak punya banyak koleksi buku. Sebagian besar buku yang saya baca adalah hasil pinjaman di perpustakaan. 

Sekarangpun, saya lebih suka membaca ebook via play book atau scoop. 

Membaca ebook tentu berbeda dengan buku fisik. Ada lebih banyak “godaan” untuk menghentikan kegiatan membaca. 

Notifikasi pesan baru, likes instagram, ataupun mention twitter cukup sering mengganggu. 

Kalau sudah begitu, saya yang awalnya berniat menyelesaikan beberapa bab dari sebuah buku malah tiba-tiba bisa berakhir stalking foto-foto dan video-video di Instagram. 

Tiba-tiba saja waktu saya terbuang dan entah kapan saya bisa menyelesaikan buku tersebut. 

Saat ini rasanya susah sekali untuk bisa fokus membaca dan menikmati setiap alur cerita dengan penuh penghayatan. Padahal itulah sebenarnya kenikmatan membaca buku. Saat kita terlarut dalam cerita dan enggan untuk berhenti dan hanya kantuk yang bisa menghentikannya. 

Saya ingat dulu pernah meminjam sebuah buku, seri Harry Potter setebal lebih dari 1000 halaman. Itu adalah salah satu buku paling tebal yang pernah saya baca.

Saya meminjamnya dari perpustakaan sekolah. Dalam waktu seminggu buku tersebut harus sudah saya kembalikan. 

Saat itu saya ragu mampu menyelesaikan buku setebal itu hanya dalam waktu 7 hari. 

Tak terbayang bagaimana caranya saya bisa membaca lebih dari 100 halaman per hari. 

Pada akhirnya saya menyelesaikan buku itu dalam waktu 3 hari. 

Awalnya saya membaca dengan lambat. Tetapi kombinasi antara kecakapan menulis JK Rowling dan kelihaian tim penerjemah novel tersebut membuat saya tak bisa  berhenti untuk membaca. 

 Bahkan saat tak sedang membaca pun saya masih terus memikirkan cerita itu dan memutarnya dalam benak. 

Sejak saat itu saya seperti terobsesi dengan buku. Saya selalu penasaran dengan novel-novel tebal yang dipajang di perpustakaan. 

Jika tak menemukan novel yang cukup tebal, saya biasanya meminjam 2 atau 3 buku. Dan saya sangat jarang telat mengembalikan buku-buku tersebut. 

Di era awal-awal ponsel, sayapun masih terobsesi dengan buku. 

Dengan hanya bermodalkan ponsel java berkoneksi GPRS, saya gemar browsing ebook-ebook gratis berformat .jar. Waktu itu memang  masih jarang ada ponsel yang mampu membuka file berformat pdf. 

Untungnya, saya banyak menemukan ebook-ebook  bagus di antaranya seri Lupus karya Hilman Hariwijaya dan buku-buku Raditya Dika. 

Selain itu saya juga menemukan novel-novel terjemahan bestseller seperti Angel and Demons dan Da Vinci Code-nya Dan Brown serta The Alchemist karya Paulo Coelho. 

Lama kelamaan stok ebook jar saya habis juga. Beruntung saat itu smartphone sudah mulai masuk dan saya memutuskan untuk membeli smartphone murah dari hasil tabungan saya. 

Satu-satunya hal yang saya tanyakan kepada penjualnya waktu itu adalah, 

“Mas, ini bisa dipakai untuk buka file and pdf  nggak? “
Tetapi ternyata tidak mudah untuk bisa membaca buku dengan nyaman di smartphone. 

Saya harus zoom in dan zoom out setiap kali membuka halaman-halaman baru. 

Belakangan saya menemukan aplikasi pdf reader yang punya fitur untuk menyesuaikan ukuran huruf dengan layar. Fitur ini sangat membantu meski tidak semua buku ukuran hurufnya bisa disesuaikan. 

Saat ini membaca buku di smartphone sudah jauh lebih nyaman berkat adanya Play Books, Scoop, Bookmate dll. 

Ironisnya, saya malah semakin jarang membaca buku. 

Di library Play Books saya saat ini ada sekitar 10 buku yang  belum terbaca. Sebagian sudah saya cicil 1 atau 2 bab. Sementara di Scoop, novel Mata Hari yang hanya berisi sekitar 200 halaman sampai sekarang  belum selesai meski sudah mulai saya  baca sejak sebulan yang lalu. 

Mungkin inilah saat yang tepat untuk rehat sejenak dari sosial media, berhenti mencari-cari informasi terbaru, dan kembali mengakrabkan diri dengan kawan lama, buku. 

AuthorFirman

Penyuka sepak bola dan bacaan.

24 replies to Saya dan Buku

  1. Sekarang saya juga punya minat besar menyelesaikan bacaan. Ebook juga, cuma bacanya di komputer. Saya punya ebook di smartphone, cuma bahasa inggris. Bisa ngerti sih, cuma mesti bolak-balik buka google tramslete karena memang kosalata bahasa inggris saya sangat terbatas.

  2. Klo aku memang lebih suka baca buku asli. Klo baca ebook lebih cepat daripada buku asli. Misal jika ebook ada 150 lembar, bisa dibaca kurang dari seminggu. Tapi klo buku asli dgn halaman yg sama bisa berminggu minggu baru selesai. Tapi kdg buat memahami secara utuh materi bacaan lbh mudah baca buku asli daripada lewat ebook…hehee

  3. Harry potter ya ? Iya aku juga sempet baca novel nya… 1000 lembar lebih… sama eragon juga aku pernah baca…
    fisik vs digital ? lebih ngefeel bacaan fisik… entah kenapa lebih enak…apalagi juga bisa dikoleksi (komik) hehehe… juga kasihan lah author nya…kita beli fisik sama aja kita menghargai jerih payah mereka

    • Sebenarnya ebook jg ada yg legal kok, contohnya yg di play book dan scoop itu.

      Saya malah nggak pernah baca komik, soalnya biasanya serinya ada banyak banget jadi susah ngoleksinya.

      • E book yg zombie apa gitu menarik juga … zombie survival guide…asik bener dah imajinasinya itu author…

          • Siiip….recommended dah itu zombie nya

  4. Keren mas sharing nya.
    Gaya nulis Anda baik sekali. Tersusun rapi, mirip2 Shiq4, cuma bedanya gak sering ngelink aja.

    Mantap. Saya senang bisa berkenalan dg org yg suka atau hobi baca buku dan akrab dg tulisan.

    Oya, klo ada buku2 baru share ya, biar saya juga bca2…email sya ada di beranda, heee…tks

  5. Itu e book yg di smarhphone bukan pdf kayaknya. Nggak tahu apaan. Mesti baca di ebook readernya. Lagian smartphone saya belum canggih, mesti zoom in klo mo baca pdf.

    • Coba pakai aplikasi foxit reader mas, itu bisa menyesuaikan ukuran huruf dengan layar.

  6. Koleksi Novel karya Dan Brown, ndak pernah mau berhenti mbaca nya.
    Matikan notifikasi, mungkin bisa sedikit mbantu kawan…

    • Betul mas, novel2 Dan Brown memang bagus2 meski kadang2 saya ngeri juga karena banyak adegan2 sadisnya.

      Terima kasih atas sarannya mas.

  7. Saya juga suka baca buku gan.. Pernah baca novel percy jackson? Itu seru bgt!!

    • Percy Jackson udah baca semua serinya. Tapi saya lebih suka Heroes of Olympus soalnya demigodnya lebih banyak, ada yg dari Yunani dan Romawi, hahaha

      • Asyik… Itu minjem atau beli? Harganya mahal cuy… Kalo saya baca di hp mata tambah minusnya.. Huhuhh…

        • Semua seri Percy Jackson dan Heroes of Olympus saya dapat gratis dan baca di hp.

          Gapapa sih baca di hp asal nggak kelamaan.

          • Biasanya berapa lama gan klo baca? Kalau udah tenggelam dalam bacaan suka lupa waktu kwkwkw

          • dulu mah bisa lama banget. Kalau sekarang paling lama cuma 2 jam, sebelum tidur.

          • Lewat hp? Tpi ktanya kalo sebelum tdur di usahakan untuk tdk main hp ya? Eh gan kmu orng mana? Kayaknya daerah jawa barat ya?

          • Pakai aplikasi filter cahaya gan, biar nggak pusing mantengin layar lama-lama.

            Saya orang Jawa Tengah, tepatnya Magelang, hehe

          • Oh ada gan? Asyik dong…
            Lah kirain orang jawa barat.. Huhuhu…

          • Kalo boleh tau aplikasi fter cahaya namanya apa ya?

          • Kalau hp-nya android cari di play store namanya twilight

Punya pertanyaan atau pendapat lain? Jangan ragu untuk berkomentar!